Thursday, May 11, 2006

Makassar... rinduuuuu!

Sepanjang hari hujan dan rasanya malaaaaaaaaas sekali bikin apa-apa. Sambil nikmati kopi (David called my coffee: nasty instant coffee! ha!) dan PB&J sandwich (apa mi bédéng ini bahasanya kita? Roti lapis selai kacang dan selai buah?), saya cek Bloglines, baca berita online dan buka beberapa blog-nya anak Ujungpandang (kemarin tambah lagi satu di "My Feed": Ana Ugie's Blog :). Salam kenal cess!).

Baca koran Fajar online... ah, berkerut lagi ini kening... masih cerita seputar Makassar yang rusuh :(. Alhamdulillaah, katanya sudah mulai mereda. Beberapa hari lalu waktu saya cerita ke David mengenai kerusuhan tersebut (yang sebenarnya murni kriminal... eh, malah jadi SARA *sigh*), doi cerita kalo hal semacam itu biasa... bahkan sering sekali terjadi di sini (Washington DC metro area), tapi kebanyakan masyarakat pelaku kerusuhan adalah warga Afro-Amerika dan "korban"nya adalah imigran pendatang (dari Korea). Tapi terus terang kemarin yang bikin saya kesal (dapat "berita" dari milis unhas-ml) adalah para mahasiswa yang demonstrasi dengan melakukan penyisiran (sweeping) warga etnis Tionghoa di jalan-jalan. Bah! Talékang-nya deeh?! Apa bédéng hubungannya??? Untung ada ketemu chatting sama Kole', rasa ballisi' saya tumpahkan...

Yaty (5/10/2006): bagemana mi mks? masih mencekam kah? sa tadi baca blognya anak mks... masa' bedeng mahasiswa main sweeping warga tionghoa??? bisanya itu? dmana de taro' otaknya itu MAHASISWA?

yasirbaeda (5/10/2006): oo ... begitu memang mahasiswa UMi and 45 and IAIN

Yaty : bukan mahasiswa itu kawe... tapi maha tolo

yasirbaeda : ROFL

yasirbaeda : waktu saya ke kota kemarin malam, sempat ja' juga di tanya ...

yasirbaeda : sa bilang masa' ko tahan2 mobil

Yaty : betul2 jaka sembung... main sweeping orang yang tidak ada hubungannya dengan itu kejadian

yasirbaeda : eh dia bilang .. gara2 cina mi ini ....

Yaty : WHAAA???

Yaty : gara2 tolo mu!

yasirbaeda : sa bilang ... jangko pade'na beli apa2 sama cina

yasirbaeda : de nda' bisa ngomong ... sa ditahan sama sekjurnya Kapal .....

yasirbaeda : tapi akhirnya dilepas juga ....

Yaty : de kira ko cina juga?

yasirbaeda : yoi

Yaty : bah! otak tolo!

yasirbaeda : emanglah

Yaty : padahal itu mahatolo mestinya yang ksi tenang masyarakat yang tidak cukup berpendidikan (gampang di-kompori).. bukannya malah ikut-ikutan jadi super tolo!

yasirbaeda : hanya unhas yang tidak bikin demo ... yang lucunya ... ukip juga demo ....??? baru banya'nya mahasiswanya yang keturunan cina

Yaty : deh... knapa sa yang jadi ballisi' sekali dengar ki?

yasirbaeda : biassalah ... kan ko lagi di luar?

yasirbaeda : ina juga ballisi' sikalia

Yaty : weh... kalo sa di Mks pasti pasang muka ballisi' ka' juga kalo lewati itu mahatolo yang sweeping orang

yasirbaeda : pikir2 mako ... ada Tante Tatti ... bayangkan mi kalau de persis ada di jalanan depan UMI

yasirbaeda : pastimi di hadang

Yaty : tapi kan tante tatty pake' jilbab

Yaty : ato malah dikira pa'balle-balle???

Yaty : ededeh...

yasirbaeda : mungkin mi .... tapi sudah bagus mi kemarin, dilokalisir ki itu mahasiswa ... so mereka tdk menyebar kompori masyarakat

yasirbaeda : ternyata memang ada yang tunggangi ...

Yaty : oh? sapa bedeng? gggrrrrr... knapa sa makin ballisi'? tunggu... pi ka' minum dulu

yasirbaeda : jangko terlalu ballisi'

.........

Saya ingat setiap kali peristiwa (yang sebenarnya tidak perlu terjadi) seperti ini, Tante Tatty dan Kak Ina jadi tidak bisa keluar rumah (sekolah) karena mereka berdua punya raut muka kayak orang Tionghoa. *Sigh*. Susahnya di' kalo merasa superior dibanding yang lain. Padahal sama-sama jaki'! Yang mulia di hadapan Tuhan adalah yang paling baik amalnya. Amal apa mi bédéng itu kalo menyakiti orang lain yang tidak bersalah? Bah... knapa sekarang saya jadi ballisi' lagi?!

Karena dua hari ini 'cerita' tentang Makassar terus, eh... jadi rinduuuuuuuuuuuuuu (lagi) mo rasanya pulang. Apalagi kalo ingat Kak Ina sekeluarga akan pulang ke Makassar for good bulan Juli nanti (insya Allah). Makan siang tadi mie instant indomie... jadi ingat Ibu yang suka senyum-senyum lihatka' kalo makan indomie dan berkomentar: "Makan makanan tidak sehat ko lagi?" (ka saya suka bilang indomie itu "makanan tidak sehat", hehehehe... Ppsst... Bu, jangan keras-keras ngomongnya, nanti orang Indofood marah? ;) ). Trus... dapat sms dari teman kantor di Makassar...

Aaaaaaaaaaaaaaaaaaahhhh... My head now is full of everything about Makassar! *hiks*hiks*. Daripada "maccilé"(Bugis = merembes? alias nangis :) ), saya chatting dengan David yang juga lagi sibuk di kantor sambil iseng browsing internet tentang makanan khas Makassar (kalo mo menarik perhatiannya, bicaralah tentang makanan! hahaha!). Mmmm... do you want to eat Pallu Butung, Honey?

Alhamdulillaah, semua bahan ada... ekstrak daun pandan kalengan pun ada. Ah, jadi juga Pallu Butung-ku. Karena kita kebetulan ndak punya es batu, jadinya betul-betul pallu butung dan bukan es pallu butung, hehehe. Pas Iman pulang sekolah, saya tawari... dan dia suka!!! Yay!

Kata orang, kalo lagi rindu dengan kampung halaman, coba bikin sesuatu yang bisa mengobati rasa rindu itu... Dan pallu butung ini sedikit bikin rinduku terkikis. Kata orang Italia, semua persoalan bisa diselesaikan dengan satu kata: "Maanja!" Let's eat!!! hehehehehe

And David says: "... And when are you going to make me barongko??"

Hah?! Maté maki' eh!!!!

3 comments:

Munawir said...

hmm... pallu butung... jadi ingat kampungma' sedeng... btw teh botol tuh nda ada kandungan kafein atau yang lain... bener2 murni air, gula, sama tehji...
sa juga dengar berita yang di makassar itu... ballisi'ku deh liat mahasiswa yang sweeping itu.. tolona di'..???

ised said...

Jangankan yang di luar.. yang di sini aja malu dengar aksi mahasiswa itu. Yang bukan mahasiswa saja sudah malu2in.. Apalgi yang ngaku2 orang terpelajar.. Deh... Btw, thanks kunjungannya. N met kenal balik. Ttg commentnya, review dibikin krn tahu makenya.. Yang lain gak ngerti!!! Hehehehe... Duh... enaknya itu pallubutung di'!!!

dhwindow said...

Sedikit meralat nih...
aku kuliah di UKIP (2003 -2007)....Setahuaku, etnis Tionghoa di UKIP tidak lebih dari 10 orang!!!
Jadi tidak mungkin waktu tahun 2006 etnis Tionghoa (UKIP) mendemo etnis Tionghoa!!! Lagian aku tidak mendemo etnisku sendiri :) hehehe...
yang ada sih..etnis Toraja...'kan UKIP dikenal sebagai Universitas Toraja to?...saking 99% mahasiswa dan dosen'na adalah etnis Toraja hehehe...
UKIP dulu memang dikenal sebagai universitas yang banyak etnis Tionghoanya...itupun kalo gak salah tahun 80'an hehehehe...waktu aku kuliah dulu etnis tionghoanya tidak lebih dari 10 orang, termasuk aku...cedikit cekali!!!!